Jumat, 18 Maret 2011

BERPIKIR SALAH KARENA SALAH BERPIKIR

Senyuuuum. Kali ini, itu yang dilakukan ketika pikiran dibombardir berbagai serangan yang digiring setan ke arah tepi sadar. Nih otak seakan sudah punya tradisi, begitu bertemu otak yang bertolak belakang: POKOKNYA, DIA YANG SALAH...!!! NGAMUK...!!! hahaha, payaah, Gan...!!!

Punya pikiran dengan stempel “loading-nya lama” memang ribet, toeeeengg! Minimal butuh waktu beberapa saat untuk mengakurkan otak dan hati. Mudah ya? ealahhh, yo ora to, Gan...!!! brrrrr...

Gan, itu kalau salah satu saja yang error... lhaaa padahal kadang otak dan hati sama-sama ‘kemebuuul’... otak dipenuhi daftar kesalahan yang dia lakukan plus berbagai strategi untuk balas dendam... hati dijejali perasaan disepelekan dan ancaman akan ketidakikhlasan... ampuuun, Gan...!!!

Untung masih berstatus sebagai manusia normal (katanya!). Masih punya empati. Masih sadar bahwa kalau diteruskan hanya akan merusak/merugikan diri sendiri. Martabat kita kan belum tentu tinggi, Gan! jadi mending jangan direndahkan karena laku diri yang tidak bergengsi. Eh, tapi boleh bermimpi, kalau martabat sudah ‘seenak’ martabak, silakan cicipi sebagai bagian dari anugerah Ilahi.

-*****-

Berkarib dengan setan itu punya beberapa keuntungan, salah satunya punya muka tebal. Lumayan, Gan...!!! irit bedak, hahaha... bisa melenggang tanpa peduli omongan orang... bisa semedi dari lirikan ngeri orang yang iri... bisa terhindar dari sindiran hakim tua yang paling berkuasa karena mulutnya yang berbusa...

Namun, kalau otak sedang mau diajak mikir, sebenarnya kesalahan itu bukan ‘barang’ yang tipis... bebannya itu lho... berat ya? Lha iyes to, Gan...!!! apalagi kalau tuh otak sedang dapat dukungan dari hati, didekati... ditemani... diselimuti... untuk ‘eling’ bahwa salah itu bukan untuk dielukkan, apalagi dibanggakan... dan maaf itu bukan kutukan bagi peminta ataupun pemberinya... malu ya? gengsi ya? Ehmmm ‘agak’, Gan...!!! makan tuh agak!!! Eh salah -- makan tuh malu...!!! makan tuh gengsi...!!! kenyang? ALHAMDULILLAH!!!

Nah, kalau sudah kenyang, berarti pedoman mahasiswa (tenang, jangan su’udzon, saya mewakili diri saya sendiri ketika masih berstatus mahasiswa, :D) bahwa ‘logika tidak bisa jalan tanpa logistik’ harus dienyahkan sebentar... berarti ini saatnya mikir ya? yups, hanggih leres niku, Gan...!!! sangat mungkin, kadang proses penyelesaian kita (kita? elo aja kalee) masih berbasis mie instant, mbuleet... saling ‘meraba’... saling menerka... saling menunggu... padahal jiwa besar lebih dibutuhkan daripada nama besar!!!

Pripun, Gan...?

#Mringiiisss @Kamar 004, Trangkil Sejahteraaaaaa....!!!